Punya Nama Pasaran: Deritanya tuh Disini


Tulisan ini bukanlah kata ingin lagi mengejek sampeyan yang punya nama dimana-mana alias Punya Nama Pasaran, bukan. Tulisan ini bertujuan hanya untuk menghibur semata. Waspadalah, waspadalah.!!! Ketika bung karno kw berucap: berikan aku 1000 orang yang bernama icha, aditya, rizki, dewi, ayu, puteri, dwi. Niscaya kalian tak butuh waktu lama untuk mencarinya. Pasaran bro!!! (ah, sekali lagi bukan untuk mengejek sampeyan yang punya nama pasaran).

Cerita Punya Nama Pasaran

img by: provoke-online.com
Sang dalang budi bercerita,

Nama mu pasaran bro? Iya bro, nama gue budi. 
Sama bro, nama gue juga budi. Kita buat grup curhat saja. Budi d’ family.

Maka berkumpullah keluarga budi ini dalam satu grup, menurut info dari salah satu media surat kabar bahwa nama budi memiliki kisaran lebih dari 200.000 orang yang memiliki nama Budi dan salah satunya adalah Budi And*k (maaf sensor, gak inta izin soalnya).

Budi 1 bercerita (di jakarta): Nasib nama pasaran, ketika gue lagi di bandara tiba-tiba ada cewek cantik yang manggil sambil teriak dan lari ke hadapan gue “budi sayaaang jangan pergi”. Karena merasa nama gue dipanggil, gue pun juga berlari ke wanita itu. Eh tau taunya malah ngelewatin gue dan berlari ke cowok lain. Usut punya usut cowok itu ternyata namanya budi juga. Punya Nama Pasaran Deritanya tuh disini.

Budi 2 bercerita (di betawi): same bang, waktu aye lagi ke pasar nih. Ada cewek yang nikung sambil bilang “hai budi sayang”. Aye jawab juga “hai juga sayang”. Ntu cewek ternyata nelpon same pacarnye bang. Miris bang, guling-guling kasur aye kemaluan eh malu maksudnye bang.

Budi 3 bercerita (di sunda): Yo bay, urang juga sama, waktu urang lagi jalan-jalan. Aya nu ngageroan “budi... budiii...”. cewek euy. Pas aku lihat cantik pisan neng geulis itu. Urang mah langsung jawab “nyari saya neng”. “Nggak mas, saya lagi nyari anak saya namanya budi”. Ternyata neng geulisnya mahmud alias mamah muda. Nyiksa hate mah, sakitnya tuh disini.

Budi 4 bercerita (di Sulawesi): sama ji ki sampu, masa to pergi ka sama teman ku ke mall panakukang makassar, ada cewek manis teriak panggil-panggil namaku na bilang “budi dimana ko”. Ternyata ada 7 orang yang menyahut kodong. Namanya semua budi juga kodong.

Budi 4 bercerita (di papua): eh kaka, ko punya cerita begitu. Sa pun sama. Sa tadi ada lihat nona cantik lewat panggil-panggil sa punya nama “budi, budi, budi”. Sa pun bilang “eh kaka, ko kenapa panggil-panggil sa punya nama.” Nona pun bilang “sa tara panggil ko punya nama, sa cari monyet namanya budi”. “Eh kaka cari monyet Epen Kaaah”, “Cupen Toooh”.

Ternyata nama pasaran sakitnya tuh disini kaka. Tadi pun Sa su bilang to sama mama “kenapa sa punya nama budi mama”, mama pun Cuma bilang “ko jang marah-marah kaah, ko laki-laki toh? Itulah sa su kasi ko nama budi biar ko tara pake rok.”

******************Belum Selesai******************

Hufffft, itulah cerita para orang-orang yang punya nama pasaran, emang sih nama pasaran agak kurang mengenakkan jika kita bersama satu ruang dengan orang yang serupa nama dengan diri kita. tapi bagaimanapun juga nama pasaran bukanlah suatu musibah melainkan suatu anugerah yang diberikan kepada orang tua yang mempunyai alasan tertentu. Salah satunya saja ya itu si anak papua di atas tadi, alasannya biar si budi tidak pake rok. Hahahaha.

Sekali lagi tulisan ini hanyalah hiburan semata.

Ini budi
Ini kakak budi
Ini ibu budi
Ini bapak budi
Semua keluarga budi.

Cukup sekian hiburan kita kali ini tentang Nama Pasaran: Deritanya tuh Disini

Disana pohon aren disini pohon aren
Diamana-mana pohon aren semuanya
Buat apa punya nama keren
Kalau wajah tak sekeren orangnya.

Asiiik, sampai berjumpa lagi ibu/bapak budi.


Jika Anda Ingin Curhat Atau Punya Tulisan Yang Menarik Untuk Di Publish Di Website Ini, Silahkan Kirim Ke boys.madil@gmail.com

2 Responses to "Punya Nama Pasaran: Deritanya tuh Disini"

  1. Nama adminya Jumadil awal lebih pasaran dan terkenal sedunia tuh,,, Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar mas katon, aku-nya terkenal di tanggal doang. makanya kutulis aja deritanya tuh disini. wkwkwkwk

      Hapus